Thursday, 22 November 2018

My dreams screwed

Related image

Aku tak nak berdendam. 
Hari-hari mimpi macam jadi realiti.
Aku sakit hati dengan orang dan aku pendam.
Aku ingat semua benda akan reda lepas aku pendam.
Dan apa yang dipendamkan tu
Rupanya jadi satu benda yang mengacau mimpi aku setiap malam
Sakit hati kali ni lain sangat ke sampai boleh masuk dalam setiap mimpi?

Cuba kau bayang, mimpi aku situasi 1. Tekan box untuk lebih jelas.

Aku tak tahu nak cerita mcm mana sbb aku tak ingat jalan cerita mimpi aku. Dan setiap mimpi aku pelik. Aku ingat aku duduk dalam satu bilik, dengan kawan2 aku yang sdg cuba berbaik, i think so. Aku ada bawak seperiuk berisi something dan ada beberapa makanan di tengah2 bulatan kami. Situasi tu start bila aku start nak makan. Aku taktahu kenapa kawan aku yg SORANGGGG ni je yang ada dlm setiap mimpi aku. Walaupun aku rasa dlm grup kawan2 aku yg aku tk puas hati ni, dia yg sebelum ni paling baik dengan aku. Dialah sorg yg aku ada harapan tinggi untuk dia menyebelahi aku. Aku igt lagi part ni.  

"Makanlah." aku kata.

Dan semua kawan aku kat situ, bergeraklah pergi ke aku untuk makan. Aku pun dengan baik hatinya nak cedok makanan dalam satu mangkuk. Tiba-tiba aku dengar,

"Dia ni walaupun baik, dia tunjuk je tu." katanya si polan, sebelum dia sambung mengutuk aku. Aku tak ingat dia kutuk apa, tapi aku dia tahu dia kutuk aku. Dan perkara selepas tu buat aku gelak.
Senduk tu terlepas dari pegangan aku secara tiba-tiba.

Unexpectedly, aku genggam baju bahagian leher dia, macam org laki selalu tarik kolar baju orang bila marah, mcm tula aku buat. Dan aku herdik,
"KAU NI, DAH LAMA AKU SABAR!"

Dan mimpi aku terhenti begitu saja.
Aku dah kata, pelik.
Sejak bila aku gengster, aku sendiri tak tahu.
Ada dua lagi mimpi sebelum mimpi tu, tapi aku tak igt. Tapi yang aku pasti aku herdik dia dalam mimpi aku. Aku marah dia puas-puas. 
Tapi dalam setiap mimpi aku
Aku marah dia pun
Aku tak pernah suarakan apa yang dia dah buat
Kau nak dengar situasi 2?

Aku rasa family aku nak buat BBQ. Cuma aku tak pasti kenapa ada beberapa artis yang tiba-tiba muncul dalam mimpi aku dan tolong aku buat BBQ. Tak apa aku bersyukur. Semakin entertaining cerita aku.
Aku macam ditugaskan untuk sesuatu, sebab aku tak pasti kenapa aku ada dalam sebuah van yang ada macam2 barang dapur dan BBQ. Macam yang kita sedia tahu, inikan mimpi.Pemandu van tu, merupakan pemandu van sekolah aku, dan itu pelik. Tapi aku malas cerita apa yang kitorang bualkan sebelum tu.
Aku ingat lagi, barang-barang semua ditinggalkan di depan rumah. Tak ada siapa yang tolong aku. Tapi yang aku ingat, aku dekat situ dengan seorang lelaki yang Alpha Male. Tinggi, tough, dan aku tak pasti kenapa aku boleh gambarkan dia hensem. Dan aku tahu dia artis tapi aku tak pasti siapa.
Jadi kami berdualah yang sibuk mengangkat barang dari luar ke dapuq. Aku tak tahu barang apa yang dibawa tapi sumpah pelik. Aku pun tak pasti barang untuk BBQ ayam ke barang untuk memBBQkan manusia. Semakin scary kan cerita aku?

Tiba-tiba hujan lebat. Aku dan si polan hensem ni jenuh mengangkat dalam hujan. Cerita aku tiba2 berubah jadi romantik, aku tahu tu.Sedang asyik mengangkat, aku dengar suara dua orang gadis yang menyapa aku. Dia baru sampai, aku tak tahu kenapa dia ada, sepertimana aku tak tahu kenapa sipolan hensem tu ada. Sorang gadis tu, sama macam dalam cerita tadi. Kita namakan dia Si Polan. Dan sorg lagi, sepupu dia. Aku kenal sepupu dia sbb aku pernah pergi rumah nenek dia. 

Aku ingat, aku tak sambut sapaan dia. Aku sambung kerja aku dengan si polan yang lebih utama. Iaitu Si Artis. Dua org gadis tu pun duduk dekat sofa ruang tamu aku.Hampir habis barang2 dari luar, kami berdua pun dan basah kuyup dengan hujan. "Aku rehat jap dekat atas" Si Artis kata dekat aku. Ni aku reka, sebab aku tak ingat dia bgtahu aku ke tak yang dia nak pergi tingkat atas.

Tiba-tiba ada orang call rumah aku,dan aku masih di luar masa tu.
Tapi aku biar, 
aku harap orang dalam yang duk bersenang atas sofa tu yang jawab.
Hari dah gelap, aku masuk rumah dan tutup tingkap. Aku tanya,

"Yang call rumah aku tu siapa?"
Pertanyaan aku tak berjawab.

Aku geram.
"Yang call tadi tu siapa?" suara aku dah tinggi sikit.
Dan sekali lagi pertanyaan aku tak berjawab. 

Aku pun dengan scarynya berjalan pergi dekat Si Polan yang tengah teragak-agak nak jawab soalan aku. Aku pun menjerit dekat muka dia.
"AKU TANYA NI JAWABLAH!"
Aku tahu, selepas tu dia takut. Si Sepupu pun takut dengan aku, walaupun aku rasa aku tak pernah buat dosa pun dengan Si Sepupu tu secara realiti. Serba salah pulak aku sbb dia terbabit dalam mimpi aku.

"Selama ni aku sabar je dengan kau, kali ni tak lah." bebel aku sambil aku prepare makanan atas meja. Aku ada sambung bebel, tapi aku tak ingat apa. Yang aku pasti, aku tak cakap pun apa yang dia dh buat.

Dan last part mimpi aku, aku panggil makan. Tapi bukan dorg berdua."Si Sepupu, jom makan." walaupun aku ingat aku betul2 panggil nama sepupu tu ketika tu.

Mimpi aku pun terhenti kat situ.
Aku rasa lawak, tapi kadang2 pelik.
Sebab first time dalam hidup aku, banyak kali aku mimpi pasal org yang sama.
Aku marah dia setiap kali dalam mimpi.
Tapi aku bersyukur,
mungkin Allah bagi cara nak marah dia dengan cara tak berdosa. Haha.
Tu je cerita untuk entri kali ni. Thanks for reading :)